Bagaimana empat perusahaan teknologi menggunakan real estat untuk mendukung bisnis mereka

Dengan memanfaatkan ruangan yang fleksibel dan dirancang untuk pengalaman karyawan, perusahaan teknologi saat ini mengambil pendekatan inovatif untuk real estat

Dunia teknologi dikenal memiliki ruang kerja keren yang penuh dengan fasilitas—tetapi menciptakan lingkungan yang menarik talenta, menginspirasi inovasi, dan melibatkan karyawan tidak hanya dengan membangun dinding panjat tebing atau membuat bar espresso. Kantor-kantor teknologi yang paling sukses mengambil pendekatan yang bijaksana terhadap apa yang dibutuhkan karyawan untuk fokus, produktif, dan bahagia di tempat kerja. 

Karyawan teknologi menjalankan segala sesuatu dari insinyur perangkat lunak hingga perancang produk. Tergantung pada fungsi pekerjaan mereka, karyawan mungkin perlu ruangan untuk memecahkan masalah yang kompleks pada laptop mereka, melakukan curah gagasan ide-ide baru dengan rekan setim, atau bekerja dengan tim penjualan dan pemasaran yang akan mempromosikan dan menjual produk dan layanan mereka. Dengan demikian, tempat kerja mereka perlu dibuat beragam, menawarkan berbagai jenis ruangan sehingga karyawan dapat fokus pada tugas yang berbeda sepanjang hari; kelengkapan seperti ruangan rapat dengan video yang disempurnakan, ruangan untuk mengobrol, kafe serba guna, dan ruangan kontemplasi yang tenang membantu karyawan teknologi menyelesaikan pekerjaan mereka dengan baik. Selain itu, budaya perusahaan harus mendorong karyawan untuk bergerak di kantor ke masing-masing ruangan.

Kantor WeWork Slack di New York.

Selain itu, perabotan berwarna-warni dan karya seni dapat membantu menginspirasi lahirnya ide-ide baru. Dan lingkungan yang ergonomis dan sehat dengan banyak pencahayaan alami, udara segar, dan tanaman hidup dapat membuat karyawan merasa berenergi.

Selain itu, perusahaan teknologi yang sukses saat ini sering perlu meningkatkan skala bisnisnya karena permintaan bisnis mereka—dan karenanya, membutuhkan ruang kerja yang dapat tumbuh bersama mereka.

Solusi perusahaan WeWork ini dapat dikonfigurasi untuk bisnis masing-masing klien, termasuk kebutuhan unik perusahaan teknologi. Lihat cara perusahaan teknologi terkemuka, yang bermitra dengan WeWork, menciptakan ruang kerja yang sempurna untuk tim teknologi mereka yang sedang berkembang.

Ruang kerja Slack yang digerakkan oleh misi 

Sebagai alat komunikasi di tempat kerja, Slack adalah tentang memungkinkan perusahaan menjadi lebih transparan; platform Slack memfasilitasi arus informasi yang terbuka sehingga karyawan dapat lebih terhubung dan kolaboratif. Oleh karena itu, wajar saja jika Slack membutuhkan kantor New York, mereka berpaling ke WeWork untuk membangun ruangan khusus yang menarik yang mencerminkan misi dan budaya keterbukaan mereka.

Ruangan Slack di New York mencakup banyak pilihan tempat duduk yang fleksibel, sehingga karyawan dapat berkolaborasi dalam suasana formal atau dalam pertemuan yang lebih kecil. Setiap ruang kerja dirancang secara ergonomis dan dilengkapi dengan kebutuhan tim teknologi untuk menyelesaikan pekerjaannya dengan baik.

“Ketika saya melihat tempat kerja yang paling bermakna dan berpengaruh, saya pikir ada keselarasan yang mendalam antara alat, budaya, dan ruangan,” kata Deano Roberts, Vice President Global Workplace and Real Estate di Slack. “Slack adalah pusat kolaborasi tempat orang dapat berkumpul untuk melakukan pekerjaan terbaik dalam hidup mereka. Dan WeWork adalah perwujudan fisik dari semua itu."

Ruangan kantor Pinterest yang keren

Ketika Pinterest yang berbasis di San Francisco mulai tumbuh secara eksponensial dan perlu merekrut orang untuk posisi penjualan dan teknik, mereka mulai melihat Seattle sebagai lokasi baru untuk menemukan talenta baru. Namun, tenaga penjualan dan insinyur memiliki kebutuhan dan gaya kerja yang berbeda: Tim penjualan memerlukan tempat khusus untuk menerima telepon dan menjadi tuan rumah bagi klien, sementara insinyur membutuhkan area untuk bertukar pikiran dan papan tulis, ditambah tempat untuk fokus. 

Pinterest meminta WeWork untuk mengatasi tantangan dalam menciptakan kantor yang dinamis, yang sesuai dengan kebutuhan kedua kelompok tersebut. Hasilnya adalah kantor Seattle baru dengan ruangan yang tenang untuk pekerjaan yang terfokus serta area umum untuk menjadi tuan rumah acara dan menghibur klien.

Kantor WeWork Pinterest di Seattle.

Kantor TripActions yang fleksibel di seluruh dunia 

Sebagai platform perjalanan bisnis yang tumbuh cepat, TripActions perlu meningkatkan skala bisnis di berbagai pasar di seluruh dunia dan merekrut talenta lokal. Alih-alih mencari kantor dan menyewa jangka panjang di setiap lokasi, TripActions memutuskan untuk bermitra dengan WeWork. Menggunakan WeWork sebagai titik kontak tunggal mereka, TripActions dapat membuka kantor di San Francisco, London, Amsterdam, Sydney, dan New York dalam satu tahun, tumbuh dari 40 menjadi 400 karyawan.

"WeWork memberi kami fleksibilitas untuk tumbuh dengan cepat, tanpa harus khawatir bahwa kami membayar lebih untuk ruangan yang tidak kami perlukan," ujar Rich Liu, kepala bagian pendapatan TripActions.

Markas baru ezCater yang menggugah selera

ezCater, pasar katering bisnis online, telah bertambah dua kali lipat setiap tahun sejak 2012. Setelah tumbuh menjadi 375 karyawan, ezCater mencari ruang kerja yang fleksibel yang dapat mengakomodasi pertumbuhan mereka sambil mengembangkan budaya perusahaan yang kuat dan kemampuan untuk menarik dan mempertahankan talenta.

Perusahaan memindahkan markas mereka ke ruangan WeWork di 40 Water St di Boston, menempati seluruh lantai empat. Ruangan tersebut mencerminkan bisnis ezCater, dengan seni makanan, skema warna hijau cerah, dan branding bertema makanan lainnya di seluruh ruangan. Karyawan dapat bekerja dalam pengaturan kantor yang terbuka, atau pindah ke ruangan kecil atau ruangan mengobrol sesuai kebutuhan. Ketika waktu istirahat tiba, ada area dapur yang penuh persediaan, serta perpustakaan yang nyaman.

WeWork menawarkan solusi ruangan yang membantu memecahkan tantangan bisnis terbesar bagi perusahaan dengan semua ukuran.

Dawn Papandrea adalah penulis lepas yang meliput pekerjaan, keuangan pribadi, dan pendidikan tinggi. Tulisannya muncul di berbagai publikasi, termasuk Family Circle dan monster.com. Ikuti dia di Twitter.

DIARSIPKAN DALAM KATEGORI
REAL ESTAT RUANGAN KANTOR TALENTA
Tertarik dengan ruang kerja? Hubungi kami.